top of page

Water Cooled Chiller vs Air Cooled Chiller: Apa Perbedaannya?

Diperbarui: 11 Okt 2022


Pabrik manufaktur TCW Grup

Pabrik manufaktur TCW Grup tempat kami membuat water cooled chiller dan air cooled chiller khusus di antara rangkaian produk OEM HVAC kami


Dalam pengaturan komersial dan industri, air cooled chiller dan water cooled chiller adalah dua jenis chiller yang paling umum. Meskipun keduanya fungsinya sama—menyejukkan ruangan—mereka sangat berbeda satu sama lain.


 

Di mana biasanya menjumpai water cooled atau air cooled chiller?


Keduanya model chiller water cooled dan air cooled boleh dipasang dalam ruangan. Namun, air cooled chiller memerlukan ruang tambahan. Hal ini disebabkan bahwa air cooled chiller memerlukan akses ke udara sekitar yang cukup untuk beroperasi dengan baik.


Lingkungan dalam ruangan yang berventilasi buruk akan menghambat kemampuan air cooled chiller dan menurunkan efisiensi.


Tetapi ketika suatu lokasi kekurangan atau kesulitan memperoleh air, air cooled chiller adalah pilihan terbaik. Air cooled chiller hampir selalu dipasang di luar gedung atau struktur dan melepaskan panas ke udara sekitar.


Sebaliknya, karena cooling tower water cooled chiller dapat ditempatkan di bagian luar gedung, water cooled chiller dapat ditempatkan di ruangan dengan sedikit ventilasi. Water cooled chiller biasanya ditemukan di dalam gedung.

Air Cooled Chiller Grup TCW

Salah satu Air Cooled Chiller Grup TCW sedang berlangsung diproduksi


 

Apa pertimbangan biaya untuk water cooled atau air cooled chiller?


Biaya energi terus menjadi faktor penting dalam setiap peralatan bertenaga. Di mana-mana, teknik hemat energi diterapkan.


Sepintas, air cooled chiller tampak lebih mahal daripada water cooled chiller karena cara mereka dirancang dan dioperasikan. Biasanya, water cooled chiller lebih hemat biaya dan efisien tetapi juga menggunakan banyak air.


Di sisi lain, meskipun water cooled chiller lebih murah untuk dibangun, mereka seringkali memiliki biaya operasi jangka panjang yang lebih tinggi karena mayoritas jenis chiller ini memerlukan pemasangan cooling tower. Biaya pemeliharaan lebih mahal karena kompleksitasnya dan banyak bagian.


Air cooled chiller tidak menggunakan air, menjadikannya pilihan terbaik di lokasi yang kekurangan air atau di daerah dengan energi yang terjangkau tetapi biaya air yang tinggi.


 

Manakah dari keduanya yang menghasilkan lebih banyak suara?


Ada perbedaan dalam produksi kebisingan antara air cooled chiller dan water cooled chiller. Melalui penggunaan kipas chiller condenser, air cooled chiller di luar diketahui menghasilkan tingkat kebisingan yang lebih keras.


Namun, ada model kebisingan rendah yang memiliki konstruksi kedap suara dan kecepatan putaran kipas yang lebih lambat. Akibatnya, tingkat tekanan suara jauh berkurang.


Proses pendinginan yang dilakukan oleh water cooled chiller tidak bersuara. Manfaat signifikan menggunakan water cooled chiller adalah ini. Mereka tidak menghasilkan suara yang tidak diinginkan dalam pengaturan industri karena mereka memiliki komponen dinamis yang minimal.


Ini akan memungkinkan penggunaannya di hampir semua lingkungan sambil mematuhi persyaratan tingkat kebisingan industri.


Water Cooled Chiller yang dirakit oleh Grup TCW
Water Cooled Chiller yang dirakit oleh Grup TCW

Water Cooled Chiller yang dirakit oleh Grup TCW


 

Metode pendinginan mana—pendinginan udara atau pendinginan air—yang lebih efektif?


Secara ekonomi, air cooled chiller kurang efektif daripada versi berpendingin air. Efisiensi air cooled chiller tergantung pada suhu udara sekitar yang digunakan dalam sistem pendinginnya.


Sebuah air cooled chiller akan berfungsi kurang efektif semakin tinggi suhu udara pendingin yang bersirkulasi. Untuk memompa udara berulang kali melalui heat exchanger chiller dan mencapai suhu pendingin yang sesuai, lebih banyak energi akan digunakan secara keseluruhan.


Sebaliknya, water cooled chiller memiliki efisiensi yang jauh lebih baik karena tidak terlalu bergantung pada suhu udara luar untuk berfungsi.


Selain itu, menggunakan refrigerasi atau water cooling tower akan menjamin kontrol cairan chiller yang konsisten dalam kisaran yang diinginkan. Akibatnya, proses industri yang menggunakan chilled water system ini akan menerima pendinginan yang tepat.


 

Konklusi


Ketika memilih antara air cooled chiller dan water cooled chiller, ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan. Jika ragu, bicara dengan ahli tim professional kami.


Apakah Anda sudah membuat keputusan? Untuk konsultasi yang paling dipersonalisasi, hubungi kami segera.

1.642 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page