top of page

Chilled Water System: Apakah Mereka dan Bagaimana Cara Kerjanya?


Dasar dari sistem pendingin HVAC (heating, ventilating, and air conditioning) adalah chilled water system. Chilled water system terutama digunakan dalam pengaturan industri karena biaya penggunaan air yang lebih rendah untuk pendinginan.


Aplikasi yang membutuhkan kapasitas pendinginan yang signifikan, seperti hypermarket, proses industri, dan commercial air conditioning, seperti kantor dan pabrik, sering menggunakan sistem pendingin udara air dingin.


Mereka beroperasi dengan prinsip yang sama seperti sistem pendingin udara lainnya yang menggunakan refrigeran normal. Selain itu, mengalirkan pipa air alih-alih saluran pendingin di atas ruang bisnis yang cukup besar memungkinkan distribusi air yang lebih efisien ke koil evaporator air handler.


Karena keterjangkauannya dan kurangnya risiko keselamatan yang terkait dengan memiliki pipa pendingin yang mengalir di seluruh rumah, semakin banyak rumah tangga yang menggunakan sistem ini untuk mengkondisikan seluruh struktur mereka.


Namun, sistem ini rumit dan perlu dipelihara oleh personel yang terlatih meskipun manfaatnya menghemat biaya.


 

Bagaimana Chilled Water System Berfungsi?


Air dingin digunakan dalam chilled water system untuk mendinginkan bangunan dengan menyerap panas dari ruang interiornya.


Sebuah chiller, otak dari sistem air-dingin, menggunakan refrigeration cycle untuk mengekstrak panas dari air. Panas dipindahkan ke air kondensor atau udara luar di kondensor chiller.


Refrigeration cycle chilled water system berfungsi dengan menghilangkan panas dari air dingin di evaporator chiller. Kompresor memberi daya pada seluruh operasi. Dalam chilled water system, kompresor juga mengkonsumsi energi terbesar.


Air dingin bangunan disirkulasikan melalui loop air dingin, yang terdiri dari pipa dan pompa. Pasokan air dingin adalah air dingin yang keluar dari chiller, suhunya biasanya sekitar 45 °F atau 7,2 °C.


Perangkat AC gedung, seperti air handling units (“AHU”) dan fan coil units (“FCU”), disuplai dengan air dingin melalui pompa yang mengalir melalui chiller.


Air dingin dikirim melalui koil penukar panas di AHU dan FCU untuk menurunkan suhu koil dan kipas mensirkulasikan udara melalui koil untuk mengedarkan udara dingin ke seluruh struktur. AHU dan FCU biasanya mengeluarkan udara suplai pada suhu sekitar 55 °F atau 12,78 °C.


Air dingin kembali ke chiller setelah meninggalkan koil penukar panas, di mana ia didinginkan sekali lagi, dan siklusnya berulang. Satu chiller dan satu pompa dapat membuat pengaturan chilled water system yang mudah.


Tata letak chilled water system yang lebih canggih atau kompleks dapat terdiri dari banyak pendingin, beberapa pompa, cooling tower, heat exchanger, dan berbagai jenis valve untuk mengubah rute aliran sesuai dengan beban panas di dalam gedung.

 

Jenis Chiller


Air Cooled Chiller

Hampir sering ditempatkan di luar gedung atau struktur, air-cooled chiller mengeluarkan panas dari koil kondensor langsung ke udara sekitarnya. Udara luar bertiup di atas koil kondensor saat refrigeran hangat mengalir melaluinya, menghilangkan panas dari refrigeran.


Air dingin kemudian didinginkan oleh refrigeran saat mengalir melalui evaporator dan valve ekspansi, di mana ia mendingin dengan cepat. Kemudian, seluruh prosedur diulang.


Air Cooled Chiller didesain oleh Grup TCW


Air-Cooled Chiller sedang berlangsung di pabrik produksi Grup TCW


Air-Cooled Chiller yang telah selesai dirakit oleh Grup TCW


Water Cooled Chiller

Pendingin yang menggunakan pendingin air biasanya ditemukan di dalam bangunan. Mereka beroperasi hampir identik dengan air cooled chiller. Perbedaannya adalah mereka membuang panas dari air dingin ke saluran air terpisah kedua yang dikenal sebagai saluran air kondensor.


Panas diserap oleh air kondensor saat melewati chiller. Cooling tower kemudian menerima air kondensor. Cooling tower, yang biasanya terletak di luar struktur, menguapkan sebagian air kondensor ke atmosfer untuk menghilangkan panas.


Panas dikeluarkan dari air kondensor karena sebagian menguap, dan air kondensor yang dingin kemudian mengalir kembali ke chiller. Kemudian, seluruh prosedur diulang.


Water cooled chiller sangat hemat energi. Namun, mereka seringkali lebih mahal untuk dipasang dan dirawat karena kerumitannya dan banyak bagiannya.


Oleh karena itu mereka biasanya hanya ditemukan di gedung-gedung besar. Hal ini benar karena biaya pemasangan dan pemeliharaan sistem diimbangi atau dilampaui oleh penghematan energi.


Water Cooled Chiller yang berbeda dirakit oleh Grup TCW


 

Jenis Compressors


Keefektifan dan keandalan pendingin air seringkali paling dipengaruhi oleh jenis kompresor yang digunakan.


Reciprocating Compressors

Selama bertahun-tahun, andalan pasar chiller kecil adalah kompresor reciprocating. Sebuah chiller tunggal sering menampung banyak kompresor.


Scroll Compressors

Sebagai pengganti yang populer untuk kompresor reciprocating, kompresor scroll sering ditawarkan dalam versi kedap udara untuk digunakan dalam pendingin air. Seperti kompresor reciprocating, satu chiller sering menampung banyak kompresor scroll untuk mengakomodasi kapasitas yang lebih besar.


Karena mereka memiliki sekitar 60% lebih sedikit bagian yang bergerak daripada kompresor reciprocating, kompresor scroll seringkali 10 hingga 15% lebih efisien daripada kompresor reciprocating dan memiliki rekam jejak yang sangat andal. Pendingin air yang lebih kecil sering dilengkapi dengan kompresor reciprocating dan scroll.


Helical-rotary (or screw) compressors

Kompresor helical-rotary (atau screw) telah lama digunakan dalam pendinginan suhu rendah dan kompresi udara dalam pendingin air berukuran sedang. Kompresor helical-rotary, seperti kompresor scroll, lebih andal dan lebih efisien daripada kompresor reciprocating karena memiliki lebih sedikit bagian yang bergerak.


Centrifugal compressors

Pendingin air yang lebih besar telah lama menggunakan kompresor centrifugal karena efisiensinya yang tinggi, keandalan yang lebih besar, penurunan tingkat kebisingan, dan harga yang relatif murah.


 

Konklusi


Chilled water system seringkali merupakan alternatif yang masuk akal untuk menempatkan banyak peralatan yang berbeda di berbagai lokasi karena berfungsi sebagai centralised cooling system yang menyediakan pendinginan untuk bangunan penuh atau beberapa struktur.


Misalnya, ada pendekatan hebat untuk mempermudah menjangkau unit untuk pemeliharaan.


Chilled water system bisa mahal di muka, tetapi efisiensi energi yang lebih tinggi dan biaya perawatan yang lebih murah biasanya menebusnya.


Chiller hanyalah perangkat yang memfasilitasi transmisi panas dari interior bangunan ke luar, dan chilled water system dapat diatur dalam berbagai cara.


Mereka dapat diletakkan di dalam atau di luar ruangan, dan tergantung pada kapasitas dan efisiensi pendinginan yang diperlukan, mereka dapat memiliki berbagai kompresor dan refrigeran.


Singkatnya, pendingin menawarkan pilihan penyesuaian yang sangat baik. Mereka memungkinkan pemilihan berbagai pilihan dan aksesori yang memungkinkan unit chiller untuk sepenuhnya disesuaikan dengan persyaratan aplikasi tertentu.


Dapatkan sebutan harga dari grup TCW atau hubungi konsultan kami yang ramah untuk mempelajari lebih lanjut tentang chilled water system!


Portable water chiller yang dibuat khusus sedang berlangsung di pabrik produksi grup TCW


3.568 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comentários


bottom of page