top of page
  • Gambar penulisAnne Lee

Heat Exchanger Cooler: Panduan Lengkap Untuk Anda







Sederhananya, penukar panas adalah perangkat yang mentransfer panas dari satu media ke media lainnya.


Pendingin oli hidrolik, misalnya, akan menghilangkan panas dari oli panas dengan memanfaatkan air atau udara dingin.


Sebagai alternatif, penukar panas kolam renang menghangatkan air kolam menggunakan air panas dari boiler atau sirkuit air panas matahari. Melalui bahan penukar, yang memisahkan media kerja, panas diangkut melalui konduksi.


Sementara penukar panas berpendingin udara mendinginkan cairan dengan melewatkan udara dingin melalui inti sirip, penukar panas shell and tube memindahkan cairan melalui tabung.



Variasi Heat Exchanger apa saja yang tersedia?


Ada berbagai variasi penukar panas yang tersedia, namun TCW Group (PMT HVAC (M) Sdn Bhd) terutama memasok ketiganya.



Shell and Tube Cooler, Shell and Tube Condenser;



Shell and Tube Heat Exchanger terdiri dari sejumlah besar tabung kecil yang terletak di dalam cangkang silinder. Tabung diposisikan ke dalam silinder menggunakan bundel tabung atau "tumpukan tabung" dengan pelat tabung tetap.



Shell and Tube Cooler hadir dengan insulasi, bertindak sebagai penukar panas pendingin. Sedangkan kondensor Shell and Tube berfungsi sebagai penukar panas pemanas



Air Cooled Cooling or Heating Coil


Air Cooled Heat Exchanger biasanya digunakan di Air Handling Unit, Air Cool Package, Air Cool Split Unit, Air Cool Chiller, atau Fan Coil Unit.






Tube in Tube Condenser


Tube in Tube Heat Exchanger biasanya digunakan pada Water Cool Package





Bagaimana Heat Exchanger dirancang?

Untuk dapat memilih penukar panas, kita perlu tahu.

  • Jenis fluida sirkuit primer, suhu, dan laju aliran (biasanya fluida panas)

  • Apa yang ingin Anda keluarkan dari sirkuit utama (Pembuangan panas atau suhu outlet target)

  • Jenis cairan sirkuit sekunder, suhu, dan laju aliran (biasanya cairan pendingin)


Hanya dasar-dasar yang tercakup dalam bidang di atas. Anda harus memberi tahu PMT HVAC tentang batasan kehilangan tekanan dan persyaratan unik tambahan apa pun saat mengajukan pertanyaan.



Marine Heat Exchangers


Penukar panas laut beroperasi mirip dengan pendingin yang dibuat untuk penggunaan air tawar; perbedaan utama untuk perancang adalah bahwa penukar panas laut harus tahan terhadap erosi atau korosi yang disebabkan oleh air laut.


Artinya, material seperti 90/10 Cupro-Nickel, 70/30 Cupro-Nickel, Bronze, dan Titanium yang bersentuhan dengan air laut harus sesuai.

Saat merancang penukar panas laut, ada pertimbangan tambahan yang harus dilakukan. Salah satunya adalah kecepatan; jika terlalu rendah, pasir dan partikel lainnya berisiko menyumbat tabung.


Di sisi lain, jika bergerak terlalu cepat, partikel yang sama dapat dengan cepat merusak pelat tabung dan tabung.


Memasang anoda korban, yang dapat disediakan oleh PMT HVAC berdasarkan permintaan, dapat memberikan perlindungan lebih lanjut.


Ini akan dimasukkan ke dalam lubang ulir biasa dari sumbat pembuangan, yang bersentuhan langsung dengan aliran air laut.



Cairan apa yang dapat digunakan oleh Penukar Panas?


Jenis penukar panas yang digunakan dan bahan yang tersedia akan menentukan apakah fluida cocok untuk penukar panas.


Sebagian besar cairan, termasuk minyak, air, glikol air, dan air laut, dapat digunakan dengan penukar PMT HVAC standar.


Asam, air laut terklorinasi, zat pendingin, dan cairan lain yang lebih korosif memerlukan penggunaan bahan alternatif, seperti baja tahan karat dan titanium.



Apa itu suhu Cross Over?


Situasi di mana suhu dari dua sirkuit dalam penukar panas berpendingin cairan mulai tumpang tindih disebut sebagai perpindahan suhu.

Karena efisiensi pendingin akan jauh berkurang ketika suhu melintas, ini bisa menjadi pertimbangan penting dalam desain penukar panas.

Untuk aplikasi di mana perpindahan suhu tidak dapat dicegah, penukar panas pelat seringkali merupakan pilihan terbaik.






Tabel di atas menunjukkan bahwa suhu keluar air pendingin sedikit lebih tinggi dari suhu keluar oli.


Meningkatkan laju aliran cairan pendingin adalah salah satu teknik mudah untuk mengatasi masalah ini dan meningkatkan efektivitas pendingin oli.


Suhu keluaran air akan turun menjadi 43°C dalam contoh ini jika laju aliran air dinaikkan menjadi 25 L/menit.



Cara membuat penukar panas lebih efisien.


Ada berbagai metode yang berbeda untuk menggambarkan efisiensi penukar panas, tetapi ketika menyangkut kinerja termal, ada beberapa hal penting yang perlu diingat.



1. Perbedaan suhu


Saat merancang penukar panas, memahami perbedaan antara fluida panas dan pendingin sangatlah penting. Selalu pertahankan suhu fluida yang lebih dingin daripada fluida panas.


Lebih banyak panas akan dikeluarkan dari fluida panas ketika suhu cairan pendingin lebih rendah daripada suhu lebih tinggi.


Logika yang sama berlaku untuk penukar panas: jika Anda memiliki segelas air minum pada suhu kamar, misalnya, akan jauh lebih efisien untuk mendinginkannya dengan es daripada dengan air dingin.



2. Laju aliran


Fluks fluida di kedua sisi utama dan sekunder penukar panas merupakan komponen tambahan yang signifikan.


Laju aliran yang lebih tinggi akan meningkatkan kapasitas penukar untuk mentransfer panas, tetapi juga memerlukan massa yang lebih tinggi, yang mungkin membuatnya lebih sulit untuk menghilangkan energi sekaligus meningkatkan kecepatan dan kehilangan tekanan.



3. Instalasi


Instruksi pabrikan harus selalu diikuti saat memasang penukar panas.


Untuk penukar panas shell and tube, pendingin harus masuk pada posisi inlet terendah (seperti yang ditunjukkan pada diagram di atas) untuk memastikan bahwa penukar panas selalu penuh dengan air.


Secara umum, cara yang paling efisien untuk memasang penukar panas adalah dengan aliran fluida dalam pengaturan arus berlawanan (jadi jika pendingin bergerak dari kiri ke kanan, fluida panas bergerak dari kanan ke kiri).


Saat memasang pendingin untuk penukar panas berpendingin udara, sangat penting untuk mempertimbangkan aliran udara karena setiap area inti yang terhalang akan mengurangi kapasitas pendinginan.



Kesimpulan


Heat exchanger adalah alat yang digunakan untuk memindahkan panas dari satu fluida ke fluida lainnya. Ini adalah komponen umum di berbagai jenis sistem, termasuk sistem HVAC, pembangkit listrik, dan unit pendingin.

Ada beberapa jenis penukar panas, masing-masing dengan desain dan karakteristik uniknya sendiri.


Penukar panas adalah bagian penting dari banyak proses industri dan komersial, dan mereka memainkan peran penting dalam menjaga suhu dan efisiensi yang tepat dari sistem ini.


Jangan ragu untuk menghubungi kami untuk mengetahui lebih lanjut.

475 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

コメント


bottom of page