top of page
  • lowyh93

Perbedaan Pendingin Udara Normal dan Industri


Sistem pengkondisian udara ada dalam berbagai bentuk dan secara umum dapat dibagi menjadi 2 kategori: Pengkondisian Udara Domestik (Perumahan) dan Pengkondisian Udara Komersial (Industri).


Meskipun sistem HVAC residensial dan komersial memiliki tujuan yang sama yaitu pemanas, ventilasi, dan pendingin udara, keduanya berbeda sedemikian rupa sehingga mekanisme dan pemilihan suku cadangnya dirancang untuk memenuhi kebutuhan kenyamanan di rumah dibandingkan dengan ruang kerja. dalam penggunaan komersial.


Apa Itu AC Biasa?


AC biasa biasa disamakan dengan AC tipe residensial atau domestik.


Secara fisik, AC normal seperti sistem AC rumah hemat energi dan umumnya beroperasi melalui sistem terpisah yang menghubungkan unit evaporator dalam ruangan ke unit kondensasi luar ruangan untuk mendinginkan satu ruangan.


Rumah yang lebih besar akan mendapat manfaat dari sistem multi-split yang menawarkan kontrol ruangan individual dan dapat menghubungkan beberapa unit ke satu unit luar ruangan untuk memanaskan atau mendinginkan beberapa ruangan.


Sistem split tunggal dan ganda memiliki bak pembuangan terintegrasi untuk menghentikan air merembes ke dalam rumah Anda dan mengumpulkan kondensasi pada koil. Air dapat mengalir keluar dari baki bersudut dan masuk ke pipa pembuangan yang mengarahkan air menjauh dari rumah melalui lubang di dasar lereng.


Struktur perumahan meliputi: -

(a) Rumah keluarga tunggal

(b) Kondominium

(c) Townhome

(d) Gedung kantor

(e) Rumah Sakit

(f) Restoran

(g) Toko Pengecer

(h) Kompleks


Apa Itu Pendingin Udara Industri?

Pendingin udara industri dibuat dengan mempertimbangkan kapasitas pendinginan yang lebih besar dan pemeliharaan suhu di wilayah yang lebih luas.


Untuk menyediakan sistem pendingin pada area yang cukup luas, sistem ini sering kali mencakup banyak kompresor, kondensor, evaporator, saluran kerja, kipas, pengontrol, dan sistem filtrasi.


Dalam banyak kesempatan, AC industri digunakan untuk menyimpan barang-barang yang sensitif terhadap suhu, melakukan operasi industri khusus, dan menjamin bahwa peralatan beroperasi sebagaimana mestinya. Sistem pendingin udara industri harus terus berfungsi terlepas dari lingkungan eksternalnya.


Kontrol suhu dan kelembapan yang presisi diperlukan untuk pengkondisian udara industri, dan ini mungkin disediakan oleh sistem filtrasi yang sangat efektif hanya setelah kotoran telah dihilangkan.


Alih-alih sistem terpisah, unit HVAC industri berisi semua komponen dasar AC dalam satu unit, yang disebut “unit paket”.


Semua komponen—pasokan, pengembalian, filter, cairan pendingin, saluran, kompresor, dan kipas blower adalah versi yang lebih besar dari yang ditemukan di unit rumah tangga; satu-satunya perbedaan adalah kapasitasnya yang lebih besar untuk mengatur beberapa area pada suhu yang konsisten dalam jangka waktu yang lama.


Perbedaan AC Perumahan Vs. Pendingin Udara Industri

Sangat penting untuk memahami penerapan AC, baik pada AC biasa atau AC industri; untuk memperoleh efisiensi dan efektivitas yang sebesar-besarnya. Mari kita lihat beberapa aspek yang berbeda seperti di bawah ini:-


1. Ukuran & Kapasitas

Ada perbedaan besar dalam ukuran antara AC biasa dibandingkan dengan AC industri. Sebuah AC normal dapat menghasilkan kapasitas pendinginan 8 hingga 10 ton, sedangkan untuk sebagian besar sistem pendingin industri memerlukan kapasitas lebih dari 50 ton dan kapasitas tersebut bervariasi antar aplikasi industri.


Oleh karena itu, meskipun AC normal dan AC industri memiliki tujuan yang sama, yakni menyediakan pemanas, ventilasi, dan AC, perbedaan kapasitasnya berdampak pada jumlah daya yang dikonsumsi; secara tidak langsung mempengaruhi biaya fungsionalnya.


Semakin besar kapasitas yang dibutuhkan untuk melayani kebutuhan berbagai wilayah, maka semakin besar pula konsumsi listrik yang diperoleh.


2. Kompleksitas Mekanisme

Unit AC Industri biasanya lebih kompleks untuk memenuhi ekspektasi tinggi yang diberikan oleh lingkungan komersial secara keseluruhan dan sistem HVAC tempat kerja pada khususnya.


Sebagai perbandingan, AC biasa yang ditempatkan di perumahan biasanya dioperasikan untuk memanaskan dan mendinginkan satu unit ruang hunian dengan kebutuhan yang relatif statis.


Selain ukurannya yang lebih besar, AC gedung dapat dibagi menjadi berbagai departemen dan/atau kantor dengan kebutuhan pemanasan dan pendinginan yang berbeda-beda.


Beberapa termostat yang mengontrol area berbeda secara bersamaan harus dipertimbangkan oleh sistem pendingin udara. Misalnya, suatu bisnis mungkin memproduksi, menangani, memasarkan, atau menyimpan barang yang perlu disimpan pada suhu tertentu.


Alternatifnya, ruangan dengan suhu yang dapat disesuaikan mungkin diperlukan untuk mengakomodasi konvensi atau pertemuan besar sambil memastikan semua orang merasa nyaman. Kompleksitas tambahan pada sistem HVAC komersial didorong oleh kebutuhan yang berbeda-beda.


Dari segi mekanisme, AC industri berbentuk modular sedangkan unit AC biasa diproduksi sebagai sistem mandiri.


Alasan utama HVAC komersial dirancang sebagai modular adalah karena semua bagian dan komponen ditempatkan bersama-sama sehingga memudahkan tujuan pemeliharaan dan peningkatan.


Sedangkan untuk unit HVAC residensial, komponen dasar HVAC dibagi antara indoor dan outdoor, kapasitasnya sudah ditentukan dan dianggap membosankan untuk dimodifikasi atau diperluas di kemudian hari.



3. Penempatan / Lokasi Peralatan

AC biasa seperti unit HVAC perumahan yang biasa ditempatkan di halaman belakang atau di samping halaman rumah; sedangkan sistem HVAC industri ditempatkan di pendingin rawa atau di atap gedung karena beberapa faktor seperti di bawah ini:-


(a) Ini memberikan solusi penghematan ruang yang besar dengan menempatkan unit HVAC di atap

(b) Ini menghindari polusi suara di dalam gedung

(c) Solusi sempurna untuk pemeliharaan karena tidak ada aktivitas yang terganggu selama perbaikan dan penggantian.


4. Kustomisasi Peralatan

Sistem HVAC besar yang dipasang di fasilitas komersial sangat berbeda dengan peralatan yang digunakan di bangunan tempat tinggal yang lebih kecil. Sistem komersial sangat kompleks dan dirancang untuk pemanasan dan pendinginan yang efisien.


Peralatan HVAC yang digunakan dalam kedua sistem (komersial dan residensial) sangat berbeda karena persyaratan kelembapan dan suhu properti residensial tidak berubah secara signifikan.


Untuk memenuhi berbagai preferensi pribadi, AC rumah tangga biasanya mencakup lebih banyak fitur. Sistem HVAC untuk bisnis harus berfungsi sebagaimana mestinya, tanpa adanya fitur tambahan.


Tidak diperlukan aksesori yang bersifat opsional dan dapat digunakan untuk meningkatkan penjualan sistem AC rumah; sistem ada untuk melakukan tugasnya.


Selain itu, sistem kontrol yang digunakan baik dalam sistem AC normal maupun industri bervariasi sedemikian rupa sehingga dalam aplikasi komersial atau industri, pengontrol AC kabel biasanya dipilih, daripada remote nirkabel yang terlihat pada sistem AC perumahan untuk mencegah kontrol hilang di tangan karyawan.


Begitu pula sebaliknya, elemen yang lebih umum pada pengaturan AC rumah tangga adalah kontrol Wi-Fi. Dalam lingkungan komersial, kontrol biasanya dibatasi untuk mencegah konflik mengenai suhu dan pengaturan.


5. Drainase

Secara teoritis, drainase AC normal dan AC industri memiliki tujuan yang sama: mengalirkan air dari AC ke titik drainase.


Dalam praktiknya, pengaturan drainase untuk unit perumahan atau normal yang melayani area yang jauh lebih kecil, seluruh sistem mengalirkan air ke dalam satu wadah pembuangan di luar ruangan dan membuangnya.

Sistem HVAC industri terdiri dari beberapa pipa dan bak pembuangan untuk keperluan drainase guna memastikan pembuangan air secara menyeluruh dan menghilangkan kemungkinan meluap yang dapat merepotkan jika tersumbat.


6. Pemeliharaan

Tujuan dari pengoperasian dan pemeliharaan sistem HVAC dengan benar adalah untuk menciptakan lingkungan yang nyaman di dalam gedung yang mereka layani, khususnya di lingkungan bisnis.


Karena pemilik dan penyewa bergantung pada sistem pendingin udara untuk menjalankan bisnis mereka dengan sukses, pendingin udara komersial mendukung operasi dan sistem bisnis.


Umur operasional sistem HVAC diperpendek, biaya pemeliharaan meningkat, dan operasi bisnis menjadi lebih berisiko, tidak dapat diandalkan, dan tidak memuaskan akibat sistem HVAC yang diabaikan. Mengabaikan pemeliharaan merupakan hal yang berisiko, karena pada akhirnya akan mengakibatkan biaya dan keuntungan yang lebih rendah.


Biaya perawatan unit AC industri jauh lebih mahal dibandingkan sistem AC biasa karena berbagai alasan seperti:-

(a) Kompleksitas komponen dan build-up

(b) Ukuran sistem

(c) Perbedaan mekanisme

Teknisi yang berpengalaman dan terampil diperlukan untuk memastikan pemasangan AC industri tanpa masalah seperti kebocoran, memberikan perawatan yang efisien dan efisiensi energi.


Dalam hal tugas modifikasi atau perbaikan, unit industri yang terdiri dari komponen modular semakin meningkatkan fleksibilitasnya dan memungkinkan pengguna melakukan perubahan lebih besar pada pemanasan, pendinginan, dan ventilasi jika dianggap perlu.


Begitu pula sebaliknya, unit AC normal terdiri dari dua unit yang perlu bekerja sama namun tidak independen. Salah satu unit dalam atau luar ruangan rusak, seluruh sistem harus diganti untuk membuat perubahan besar pada tingkat pemanasan dan pendinginan.


Ringkasan

Singkatnya, AC normal dan AC industri sangat bervariasi antar faktor seperti yang dirangkum di bawah ini:-

TCW Group, sebagai produsen HVAC terpadu yang berbasis di Malaysia, mampu memproduksi AC normal dan AC industri, yang cocok untuk semua jenis aplikasi.


Dari konsep hingga desain, hingga manufaktur dan perakitan, TCW Group memiliki tim yang solid untuk mendukung semua pertanyaan Anda dari seluruh dunia. Untuk pertanyaan lebih lanjut, jangan ragu untuk menghubungi kami di support.hvac@tcw-my.com.


39 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page